My Life My Adventure and My Story

21 Oktober 2013

Catatan Yogyakarta

Senin, Oktober 21, 2013 Posted by n.hadiyati , , , No comments
Berawal dari pesan singkat di group BBM "laskar mayor" dari si Indri yang bilang : ada yang udah liat blog geodesi UGM, GRANDIS masuk 10 besar finalis LKTIM. aku langsung ngecek webnya meskipun si Indri juga udh ngirim snapshot di group, hhe dan ternyata benar :) alhamdulillah karya tulis ini bisa jadi finalis walaupun dikerjakan dalam semngat yang fluktuatif dan sempet dibilang sama mas ganjar kalau nulisnya gak pakai hati, metpennya berantakan bla..bla..bla *tuhan, Si Akhi ini bawel sekali hhe.

Pengumuman itu tanggal 12 Oktober diposting diblog. tanggal 13 Oktober kita semua baru tahu dan yang paling parah tanggal 14-15 itu cuti bersama Idul Adha maka gak bisa deh ngurus proposal buat keberangkatan ke Yogya. Modal nekat plus semangat berharap kalau proposal bisa cair dalam waktu sehari tanpa revisi dan ternyata alhamudillah dimudahkan karena propsal cair walau beberapa senior sempat bilang "kalian kenapa minta kedekanat dikit banget, itukan hak kalian dek, lain kali konsul ya" tapi jujur aja dikasih duit kita udah lega banget walau memang itu bikin hidup pas-pasan banget di Yogya.

Ini cerita catatan yogyakarta ...

17 Oktober, eh Mas Ganjar gak bisa nemenin berhubung beliau sibuk akhirnya diutus lah Mas Fadrian yang alhamdulillah walau angkatan tua banget beliau gak terlalu tua untuk diajak ngobrol dan gak neko-neko , hmmm sebagai bukti beliau gpp harus naik bus dua kali dari Malang-Surabaya-Yogyakarta yang kelasnya ekonomi :D bahkan ketika kita naik bus patas dari Malang-Surabaya eh beliau malah yang koment ala mama2 "ini mahal loh". Ceritanya kita berangkat jam kurang lebih jam 19.00 dimana Mas Fadrian naik motor sama temennya kemudian aku, Indri, Emir, Mas Ganjar, dan Djairan (hehe ini adik baru kita dan anak angkatnya Mas Ganjar #loh) memutuskan naik angkot.

Diperjalanan Malang-Surabaya bus patas kita masih punya tenaga semua buat ngobrol dengan formasi duduk Indri dan Emir, Aku dan barang-barang, Mas Fad dan hmm lupaaa. sampai waktu Surabaya-Yogyakarta dengan bus ekonomi tenaga udah mulai terkuras dan memutuskan untuk tidur. Satu pelajaran berkesan dan menohok, dulu itu aku kalau diperjalanan ya udah pembenaran jadi gak shalat atau musafir mungkin bisa jama dan qashar kalau sempet. tapi kali ini aku dibangunin Emir yang udah lebih dulu dibangunin Mas Fad buat sholat subuh, aku pun perhatiin cara mereka shalat baru mulai. Dan untuk pertama kalinya aku ngerasa benar sebuah hadist yang bunyinya kurang lebih "Dijadikan bumi sebagai tempat sujud dan suci" istilahnya mungkin bumi dan seluruh isinya kecuali kuburan dan kamar mandi adalah masjib bagi orang muslim, subhanallah :')

Sesampai di Yogyakarta di pagi jam 7an kita berpencar dari trans yogya dimana aku, Indri, Emir ke Kosan adek kelas Indri namanya Amsa. Mas Fad memutuskan ketemu sama temennya. Niatnya sih sampai kosan mau latihan presentasi dulu, jadi pas nanti dilatih bareng Mas Fad gak malu-maluin haha tapi tidak sesuai rencana kita semua tertidur sampai siang hari dan langsung bersiap buat check in hotel yang setelah liat dalamnya lebih tepat losmen dah kemudian bersiap TM di teknik geodesi.

Meratapi kamar yang baru beres

Sarapan
Cerita tentang hotel yang alhamdulillah murah dan orangnya ramah-ramah hhe tapi sumpah sungguh sangat unik ketika kita minta ekstra bed tapi ekstranya itu gak muat di kamar dan kasurnya itu kecil untuk satu orang tok maka akhirnya dengan kreatifitas tanpa batas *ciyeeee, kita bongkar kerangka kasur dan kita letakin dipojok kamar, dan kasurnya kalau mau shalat harus diangkat dulu satu. puncak kreatifitas gak berhenti disitu ketika Indri memutuskan meminjam setrika dan memindahkan TV kepojok kamar untuk menjadikan meja TV sebagai tempat setrika dan kipas yang awalnya diatas TV diletakin di kusen jendela :D.

"Jangan jadi pembantu baru" itu pesen dari Mas Ganjar haha jadi kita pas TM emang gak banyak tapi lebih banyak ngebanyol masalah LO misterius yang baru dikenalin H-1/Hari TM *lupa dah serta lelucon tambahan liat mayoritas panitia cowok dan mereka harus ngangkat nampan kasih minuman plus makanan #ganjil. Sebenarnya belum ditambah keterkejutan karena jiwa2 muslimah yang sudah mulai tidak sering dibonceng cowok *ini Indri sama Emir kalau aku mah masih nyantai wae... dan kita bertiga setelah numpang shalat di SMP yang mushalanya terdekat dengan hotel *losmen ternyata dijemput panitia teknik geodesi naik motor dan itu cowok --" maka dengan keadaan overmacht dengan posisi siaga dimana tas diletakan diantara kita berangkat ke lokasi TM sebelumnya minum es teh yang segeeer banget mengiringi cuaca Yogya dan nasi rames yang ternyata aku doyan yummy :p

Setelah selesai TM kita bertiga ketemuan sama Mas Rendy yang notabene senior FH 2009 dulu presiden BEM yang memang udah bilang kalau udah diyogya kabarin beliau. Mas Rendy datang naik motor bareng Mas Fad jadi pas mau shalat magrib formasi berubah dimana Mas Fad nemenin kita jalan dan Mas Rendy bawa motor pelan *curang dia. Memutuskan untuk cari makan yang murah meriah lagi enak berhubung keterbatasan dana maka alhamdulillah setelah menitipkan motor kita bertiga jalan ke tempat makan terdekat dan asik karena pelayannya ramah banget serta kejutan konyol ngeliat tikus jejalan dipondasi atap dan lebih konyol kalau inget ekspresi Mas Rendy *yang ekspresi Mas Rendy biar dalam ingetan Trio plus Mas Fad dan Allah dah. Pas makan agak kasian sama Emir gara-gara minta sop udangku dia jadi alergi dan agak merah-merah humaira gitu mukanya hhe.

Hari H Presentasi dengan modal nekat dimana cuman latihan dua kali pas setelah makan malam tanpa ada revisi slide sama sekali. nah kita latihan lagi bisik-bisik pas diruangan acara, kemudian Mas Fad dan Mas Rendy nungguin kita sampai kelar presentasi baru pada bubar buat kuliah Mas Rendy. Di hari H ini sumpah kita kayak pembantu baru mulai minta bawain barang, tanya pointer, tanya boleh ninggalin lokasi kegiatan, tanya official boleh masuk, bla..bla..bla ampe minta beliin tiket kereta plus potokopi KTM dlu ke LO. Pas Presentasi hal yang diinget gugup dan ngalay pas ngenalin boneka jari sampai juri tuh ada yang bilang kita kayak cherrybelle -____-, kemudian muka Mas Rendy yang senyum plus muka Mas Fad yang puas banget ketika kita nampilin analisis SWOT.
Sebelum Presentasi
Presentasi
Bersama seluruh finalis 

Finalis dan Panitia
Mas Rendy dan Mas Fadrian, thx alot

WE ARE BRAWIJAYA
Alhamdulillah cinta tak bertepuk sebelah tangan, doa terjawab dengan manis :'), repot-repot plus capek ke Yogyakarta yang lagi panas terbayar lunas dengan nama GRANDIS : Gerakan Anak Peduli Sampah sebagai karya kita bertiga dapat peringkat dua. jujur disaat ini udah gak berani berharap dan udah ngibur diri kalau sertifikat finalis juga udah cukup kok tapi Alhamdulillah nikmat Allah. SWT. ketika yang lain setelah pengumuman langsung duduk kita malah langsung nyamperin Mas Fad dan Mas Rendy loncat-loncat kecil haha :D . Pas menang jujur ada yang kurang soalnya si Akhi kagak nelpon karena sibuk tapi Alhamudlillah orangnya ngucapin lewat PM dan bada magris sempet nelpon, tapi euophoria perayaan juara PKM GT dulu lebih asik diingatan :').

Memutuskan untuk jalan ke malioboro sebelum pulang naik kereta, sebenarnya bukan karena kita menang makanya pulang naik kereta tapi karena aku mabuk gak bisa naik bus *cerita mabuk ini sih karena aku shalat di atas kendaraan dan belum biasa banget. dan Alhamdulillah lagi tiketnya dapat potongan 25% mahasiswa ini termasuk tiket Mas Fad yang masih pake KTM juga hahaha walau beliau sempat kehujanan buat nganterin tiketnya ke lokasi kegiatan :D *dosa banget bully senior satu ini. Di Malioboro kita nyampai duluan walau bukan turun di halte malioboro karena macet. dan  karena Mas Rendy dan Mas Fad harus bawa barang-barang kita yang kayak tkw kabur dari malaysia itu ke Kontrakan Mas Rendy #suwuun.

Di Malioboro sumpah lapar mata untuk belanja walau pada akhirnya yang aku beli cuman krincingan untuk hiasan kontrakan yang sumpah unyu banget, sebenarnya mau beli baju dan tas tapi semuanya unyu-unyu jadi gak kuat. oh ya sempet ditraktir kaos dan baju batik dari uang iuran bersama juga :D. ketemu Mas Rendy dan Mas Fad yang jujur agak kasian karena nemenin kita keliling-keliling ala wanita yang kalau katanya Raditya Dika nemenin cewe belanja itu kayak neraka hhe tapi dua-duanya tetap senyum sabar dan kita Trio ternyata menemukan insting cewe kita disini :D

Mantan No 1 FH & Mantan No.2 Universitas :D
Memutuskan makan di McD dan lagi-lagi bukan karena udah menang dapat duit tapi karena kata Emir kalau makan di angkringan itu harganya bisa dimahal-mahalin gitu maka kita memutuskan cari aman walau sebenarnya di McD juga mahal sih itungnya. quote paling koplak itu ada dan dua-duanya diomongin sama Mas Fad. pertama "kalian itu enak banget barangnya dibawain orang nomor satu FH (red-Mas Rendy) dan orang nomor dua fakultas (red-Mas Fadrian)" sama quote kedua hasil sebelnya beliau nemenin cewe belanja kali ya haha karena beliau susah nemuin kita di Malioboro, kata-katanya kayak gini sambil pakai gerakan tangan "kalian nanti sms deket mana tunggu disitu yak, jangan jalan lagi".
Stasiun Yogyakarta
Ini tiket kereta yang sempah menghilang di tas bakpia -.-
Di Stasiun harus lari-lari karena datangnya mepet banget dan formasi duduk tiket Emir dan Indri, Yati dan Mas Fad hhe tapi semua berubah bahkan sebelum negara api menyerang dimana Mas Fad pindah bareng anak UGM sebelum itu kursi diisi orang lain dan pemeriksaan karcis. Pas pemeriksan karcis emang gak bisa kalau gak ada kejutan eh ternyata tiket kita hilaang... hilaaaang dan bapak pemeriksa sabar memutuskan pindah line pemeriksaan sambil kita ngebongkar barang-barang tkw itu. sudah muka lemes karena sanksinya harus diturunin diperhentian berikutnya dimana saling tanya-tanya bukannya tadi sama Indri ya?? bukannya tadi sama Mas Fad? atau di tas Yati dan Emir? ternyataaaa tiketnya ada dikantung bakpia yang kita kira punya penumpang lain -.-, setelah nyerahin tiket mencoba tidur dan tidak cantik karena semuanya pindah posisi sesuka hari karena dapat jatah satu orang satu kursi soalnya ada tempat kosong. aku aja sampai kebangun berapa kali dan kakiku sempet kesemutan, emang sih sempet liat Mas Fad tidurnya yang paling rapi tapi beliau juga mendekati subuh nyerah dengan tidur posisi ngeringkuk dikursi hhe.

 Tiba di Malang, Mas Fad dijemput temennya naik motor, Emir dijemput Mbak Aulia, Indri karena gak tau angkot jadi bareng aku dan memutuskan minjem motor Mas Ganjar untuk pulang kerumah ...

Pengalaman berharga semoga ada pengalaman berharga berikutnya mengisi hari yang kayak jet coaster banget rasanya... kembali kerutinitas seperti biasa #Fighting *Makasih untuk semua pihak yang menghiasi pengalaman ini : Emir, Indri, Mas Ganjar, Mas Fadrian, Mas Rendy. dan maaf untuk Dhana yang terabaikan karena kartul ini sampai gak bisa dianterin pulang :'(

P.S : sedikit agak bingung sekarang kalau mau nulis apa karena suasana hati yang doyan banget berubah-ubah, alhamudlillah banget masih ada cerita yang bisa dibagi

0 komentar:

Posting Komentar